Saturday, February 20, 2021

2020 Wrapped

Long overdue post but Idc🤷🏻‍♀️🤷🏻‍♀️🤷🏻‍♀️

2020 was... how should I describe it ya? Well, rollercoaster is an understatement. Salah satu tahun paling "haaaaah?!?!?!?!" seumur hidup. Tahun lalu bener-bener isinya adapt, adapt, adapt. As someone who consider herself as highly adaptive person, last year hit me pretty hard. Kalo dipikir-pikir, sebenernya gak separah itu sih buat gue. Tapi yaaa, kadang kita terlalu fokus sama yang jelek-jelek jadi rasanya jelek aja, padahal sebenernya kalo dilihat di big picture-nya yaaa nggak separah itu.

Anw, honestly, 7-8 bulan pertama di 2020 was okay... gue bisa mengelola emosi gue, mengatasi kejenuhan diri selama pandemi. Terus ada satu momen drop terus malah jadi drop. Salahnya gue adalah, gue pengennya gue langsung balik ke kondisi gue sebelum gue drop pertama. Biasalah, penyakit gak sabaran. Bener-bener pengen gas pol langsung balik ke fastest lane, padahal bensinnya udah abis. Udah jenuh di rumah doang dan gak ketemu sama temen-temen IRL. Terus akhirnya bener-bener overwhelmed sama diri sendiri. Tahu ada yang salah, tapi bingung buat ngungkapinnya dan nggak bisa berpikir jernih untuk cari solusi.

Oktober kayanya puncak segala kekacauan deh. Jujur itu bener-bener bingung sama diri sendiri, sama apa yang terjadi. Terus jadinya overthinking, lama-lama jadi anxious dan selalu capek gitu. Capek fisik kaya "hhhhhhh" mulu pengennya. Mempengaruhi kulit juga karena gue sampe sekarang masih jerawatan gak berenti, terus jadi banyak bolong olahraga karena yaa capek aja. Ngerasa gak ada tujuan juga, rasanya pengen tidur aja mau kabur. Tapi kan ya gak mungkin ya????

Pas ulangtahun tiba-tiba diingetin kalo ternyata masih banyak orang yang care. Asli terharu banget sih huhu ulangtahunnya bener-bener kaya gak kelar-kelar karena tiap beberapa hari ya ada aja kiriman makanan atau kado huhu heran kenapa orang pada baik banget sih😭😭😭 Tapi bener deh, rasanya kaya diingetin kalo masih banyak orang yang care and it really warmed my heart.

November was also the month I tried therapy and it really helped. Terus gue diingetin buat melakukan sesuatu yang sejujurnya selalu gue lakukan selama ini, tapi yaa gak tahu ya... waktu itu kaya bingung aja mau mulai dari mana. Tau ngga apa? Nulis. Iya, sesimpel itu. Nulis. Terus akhirnya sekarang gue punya diary hahaha buat cerita-cerita kalo gue lagi ngerasa overthinking dan/atau anxious.

Selama ini kalo gue nulis, gue biasanya udah punya... apa ya? Semacam solusi? Mungkin bukan solusi ya, tapi lebih ke... saat gue punya masalah, gue pikir apa yang harus gue lakukan. Terus gue implementasikan hal tersebut, terus gue baru tulis. Tulisan gue lebih jadi reminder saat gue menghadapi sesuatu, gue nyelesaikannya dengan ABC. Jadi tulisan gue tuh udah mengandung hikmah, solusi? Something along that line-lah pokoknya.

Then my therapist said, I don't have to have the solution. Just write it down, write everything I feel, I think, everything that came into my mind and my heart. Dan untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan terakhir, gue akhirnya bisa mikir lagi. As in, bisa mikirin next step untuk menghadapi anxiety gue, menghadapi overthinking gue. Karena pas ditulis, ternyata gak seruwet itu. Kaya... kadang di otak tuh udah jadi penuh banget, tapi kalo ditulis tuh jadinya dijabarkan dan jadi keliatan poin-poinnya tuh dimana. Sesimpel itu ternyata, at least buat gue at that time yaa. Idk since when but I stopped ranting on my 2nd account, karena nggak ada energi. Tapi akhirnya gue paksain buat nulis di diary dan ternyata gue masih bisa kok bercerita. Terus yaudah deh, pokoknya sekarang tiap ada hal yang mengganggu yaa ditulis aja. Gak harus punya solusi, tapi at least bisa ngebantu buat ngeliat masalah tersebut dari sudut pandang berbeda.

Tahun lalu gue juga belajar, kadang kita belum dikasih sesuatu ya karena kita emang belom siap aja. Kalo lo teman dekat gue, pasti tau sih ini apa hahaha. Yaa intinya ada sesuatu yang gue belom dapet-dapet, terus gue suka wondering gitu kenapa gue belom dapet itu juga ya??? Sampai di suatu saat gue semacam disodorkan kesempatan itu, terus yaa paniklah langsung nanya pendapat beberapa orang. Terus setelah ngobrol-ngobrol itu, barulah gue sadar kalo sebenernya gue emang belom siap aja untuk dapat amanah tersebut. Terus yaudah, sekarang lagi benerin mindset dan mempersiapkan diri. Jadi yaudah, enjoy the ride. Gak usah buru-buru karena segala hal tuh bakal dikasih di waktu yang udah ditentukan dan itu pasti waktu yang terbaik✨✨✨

Surprisingly, tahun lalu gue banyak reconnecting with old friends. Sesimpel nyautin story temen-temen gue, terus kaya malah jadi ngobrol-ngobrol aja gitu. You have no idea how a simple "congratulations" and "good luck", or even those random reply can lift up someone's mood. Karena at this point, you have no idea siapa yang lagi kesepian, atau lagi butuh bantuan. Kalo mood lo lagi bagus, gak ada salahnya sih buat kontak temen lama. Mungkin karena gue extrovert juga ya, gue juga seneng aja denger cerita temen-temen gue. Terus kaya... ya seneng aja ngobrol sama banyak orang. Ngobrolnya pun no pressure yang harus bales cepet gitu, kadang gue balesnya lama kok, bisa 1-2 hari kemudian. Tapi yaudah no pressure, ngobrol aja saling catch up current condition masing-masing.

Hwa kok jadi panjang??? Padahal awalnya gue ngerasa gak bisa nulis tentang 2020 karena jujur gue masih butuh waktu buat mencerna apa yang terjadi. Kalo lo baca baik-baik, gue ngga ngerasa bener-bener punya lesson learned seperti di tahun-tahun sebelumnya. Karena yaa tahun lalu emang super question mark aja lol.

Buat tahun ini, jujur gak muluk-muluk, bahkan gak ada target sama sekali. Mengingat kondisinya masih begini-begini aja, gue rasanya kaya... yaudah, jalanin aja. Just be. Have targets and plans are still needed, but it's okay not to accomplish all of it right on time. Sekarang semua lagi survival mode, bisa bertahan aja udah bagus banget💕💕💕

Sunday, November 29, 2020

Sunday Night

 Hwa bingung mau mulai dari mana.

First of all, I updated my age description because a friend of mine, yang katanya suka baca blogku, protes, "Kok umurnya belom diganti?????" Lol yaampun maafin. Ini udah diganti ya. Go check her blog guys, dia suka update drakor hihi

Ngomong-ngomong soal umur yang ter-update, tbh this year's birthday was beyond my expectation. Karena pada dasarnya ini adalah ulang tahun di tengah pandemi dan gue pun di rumah aja, jadi yaudah nggak ada ekspektasi apapun gitu loh. Terus gataunya heboh banget yaampun aku terhura!!!!! Nanti ya kita bahas khusus.

Kalo dipikir-pikir, rant bulan lalu masih relevan sampai bulan ini. Masih begitu-begitu aja, intinya aku mau keluar rumah haha hihi karena semua orang udah melakukannya. Sebagai ekstrovert mentok, aku benar-benar sudah mumet bin pusing. Mumet banget di titik yang sebenernya tuh gue sampe bingung gitu loh gak bisa menganalisis. Mau distraksi juga udah bingung mau ngapain lagi, energi gue kaya udah abis aja buat melakukan hal-hal basic.

One thing led to anotherrrrr, sampai akhirnya seseorang bilang ke gue... yaudah tulis aja. Tulis apa yang dirasakan tanpa perlu dianalisis. Tulis aja.

Terus setelah dibilang gitu, gue jadi mikir sih (((yaela disuruh gak analisis TAPI YA TETEP AJA DIANALISIS))) belakangan ini gue nggak pernah nulis lagi. Bener-bener nggak nulis apapun. Karena biasanya apa yang gue ceritakan tuh udah gue cerna... I guess? Kayak... gue tahu kenapa gue merasa seperti itu, tapi paling ya gue belom tahu aja harus gimana. Tapi gue tahu masalahnya apa. Terus sekarang, karena gue udah keburu capek dan gak bisa mikir, gue gak punya energi buat analisis apa yang terjadi, sehingga gue jadi nggak nulis lagi.

Lewat tulisan ini, let me remind future me... please, don't be too hard on yourself.

Anw, sebulan terakhir banyak ketemu orang sih sejujurnya. Well, gak banyak gimana gitu tapi ada beberapa aktivitas di luar rumah yang berinteraksi sama orang lain dalam rangka menjaga kewarasan diri ini. TERUS KAYA YAAMPUN SENENG BANGEEEEET HWA tahu gak sih seneng gitu ketemu orang, terus pas pulang kaya kembali, "Yah balik lagi deh." huhu sedih.

Baru sadar post di beberapa bulan terakhir cukup dark tapi ya gimana donggggg. Sebenernya ada beberapa hal yang pengen diceritakan tapi ya itu, energinya gak ada huf. Asli barusan bacain 5 post terakhir dan tulisannya gak jauh-jauh dari gak-punya-energi dan rasanya-capek-banget. Mantep emang 2020.

Gue juga mulai mikir mau nulis lesson learned apa tahun ini... tapi apa ya? Hahahahaha kok bingung... nanti deh semoga aku dapat inspirasi nih di sebulan terakhir. But am sorry in advance kalo ujung-ujungnya cuma punya satu poin lesson learned... karena jujur tahun ini rasanya kaya yaudah jalan aja gitu tapi gak ada milestone tertentu yang membuat hidupku wow gimana gitu.

Baiklah aku mengantuk. Babay!

PS. Ini sebenernya post buat mengejar biar bulan ini ada ngepost lol. Sama sekalian buat membiasakan diri lagi buat menulis yuhuw wish me luck!

PPS. Ya Allah bener-bener error banget dah, gue tadi nge-publish tulisan ini as Pages (yang kaya halaman Behind the Scene). Cemerlang memang. Pantesan kok tadi nggak bisa ngasih labels, cuma bisa ngatur bisa dikasih komentar atau engga :")

PPPS. Setelah ngepost ini dengan benar, terus lupa nambah judul. Ok ini editan terakhir. Sekian terimakasih.

Friday, October 30, 2020

Uninspired Part 2

How I miss going outside hwa.

Barusan ngeliat foto-foto random aja, terus kaya... yaampun kangen banget ada di outdoor, kena matahari langsung selama berjam-jam sampe keringetan, pake kacamata item, playing tourist.

Terus sebenernya dari kemarin tuh gue mikir, kenapa gue males banget ya nulis. Padahal kan waktunya ada banget, ya orang bener-bener seharian depan laptop... kalo mau curi-curi waktu yaa bisa banget. Terus gue udah tau sih jawabannya apa. Karena gue gak banyak interaksi sama orang.

Karena gue kan biasanya nulis lebih tentang cerita kebodohan sehari-hari, cerita abis pergi kemana, cerita abis ini itu. Kaya... ya sebagai ekstrovert mentok jelas saja saya selalu recharged abis ketemu temen-temen, jadi punya energi lebih buat nulis dan cerita-cerita. Lah kalo sekarang mau cerita apa hwa Ibaratnya nih, semua cadangan energi gue selama ini udah abis buat menghibur diri karena gak kemana-mana.

Apalagi sekarang ngeliat orang-orang udah pada pergi-pergi keluar kota segalaaaa help. Aku kan juga mau!!!! Tapi yaudah gimana dong kondisinya lagi begini???? Torn apart lmao. Kaya... duh pengen keluar rumah tapi ya horror juga dan gak mau jadi beban aja sih intinya???? Terus yaudah gue masih di rumah dan teman-teman mainku juga pada gak mau keluar rumah kalo weekend karena mereka masih harus WFO kalo weekdays dan masih tinggal sama orangtua, JADI YAUDAHHHHH AKU DI RUMAH AJAAAAAAA.

Lah ngegas.

Anw, gue nyesel banget kenapa rambut gue sempet sampe orange ya. Random, I know.

Terus mau cerita apa lagi ya? Asli dah gak ada yang bisa diceritain????? Di titik gue tuh sebenernya gak enak karena cerita gue tuh gak jauh-jauh dari cerita kerjaan, kalo gak cerita tentang hewan peliharaan. Kaya... lagi gak ada sesuatu yang bener-bener bikin gue tertarik sih. Biasanya kan hobi gue emang banyak terus ganti-ganti. Nah belakangan ini gue bahkan gak punya energi untuk melakukan hal-hal basic, jadi kaya yaudah meh aja hidup ini rasanya.

Wow barusan mau nulis sesuatu tapi jangan deh. Hehehehe. Sok sok misterius. Yok tebak-tebakan kira-kira setahun lagi gue inget gak ini maksudnya apa? Hahahaha.

Btw ya, salah satu yang bikin hidup masih cukup exciting this year, considering I'm staying at home for 7+ months (and counting), adalah membuat mini personal project. Kaya... oke di kuartal ini gue mau belajar A, atau gue mau bisa B, atau entah apalah yang lo mau. Terus kasih waktu 3 bulan beneran fokus lakukan hal-hal yang berhubungan dengan itu. Lumayan sih, lepas 3 bulan tuh habit-nya udah mulai kebangun, terus yaaa anggep aja nambah ilmu baru. No pressure sih sebenernya, cuma berhubung gue gampang bosen jadi ya biasanya lepas dari 3 bulan tuh udah gak segitu getolnya, jadi gue udah nyari topik baru buat dipelajarin.

Belakangan ini gue mulai sering teleponan sama orang karena YAAAA GUE BUTUH NGOBROL AJA SIH INTINYAAAAA HELPPPPPPPPPPPPPPP?????????????????!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! Asli dah, gue tuh biasanya bukan tipe phone-call-person karena ya Allah sorry banget nih tapi attention span gue tuh rendah banget. Kalo cuma teleponan gue pasti matanya kemana-mana terus ujung-ujungnya suka gak fokus dengerin cerita orang. Gue prefer video call sih tapi kan video call suka rempong karena harus megang HP berjam-jam. Terus males banget kalo mau teleponan rame-rame tuh harus cari jadwal segala macem. Udahlah pokoknya gue tim ketemuan, atau ya telepon tuh kalo emang butuh aja.

Tapi semua sejak negara api menyerang hadeh. Gue jadi suka aja nelepon orang ya karena gue kangen aja denger suara temen-temen gue. Gue tuh kangen pecicilan gangguin orang. Gue kangen bergerak random sampe orang komentar, "Tha lo kenapa????" lol I miss doing weird things T_T Kalo di rumah kaya... apa yaa. Gue tuh kalo di rumah diem gitu loh, main HP, main laptop, baca buku. Pecicilan gue tuh terjadi di luar rumah saat gue bersama temen-temen gue. Kemarin gue sempet pecicilan terus orangtua gue komentar sesuatu... tapi gue lupa apa (((lah))). Ya pokoknya semacam "Eh kamu bisa ya pecicilan di rumah." Saking biasanya gue diem doang kalo udah di rumah.

Btw bulan ini bener-bener menguras energi banget. Di titik kemarin tuh gue sampe gak sanggup cuci muka sebelum tidur. Terus sekarang muka gue jerawatan parah, sedih deh.

Yaudah deh sekian terimakasih yorobun c u next time.

Thursday, October 29, 2020

Self-Quarantine Playlist

Asli, this is another long-overdue-post so please forgive me. Ini harusnya dipost bulan lalu tapi kesimpen jadi draft aja karena gue gak punya energi lebih buat nyelesain (padahal ini nulisnya gak mikir sih).

PS. Prolognya ditulis akhir September 2020.

Not really a playlist, honestly. Cuma belakangan ini muncul sebuah receipt yang menampilkan top 10 most played song in certain time period. Ada yang all time, 6 bulan, sama 1 bulan. Berhubung kalo diitung-itung udah 6 bulan kita mengendap di rumah, terus random aja pengen ngeshare lagunya apa aja.

Here we go.

Sunday, October 11, 2020

Heu

Heu.

Jujur gak tahu mau nulisnya gimana.

Seminggu ini kaya lagi capek banget aja, energi bener-bener abis. Padahal gak gimana-gimana juga. Kaya... yaudah lagi mentally exhausted aja. Seminggu ini kaya beberapa kali tidur cepet karena kaya udah gak punya energi lagi.

Sebenernya selama self-quarantine ini memang episode ini silih berganti sih. Ada masa-masa gue sangat energik dan penuh tenaga, ada masa-masa kaya... capek aja. Terus yaudah gitu aja terus gantian.

Kalo boleh jujur, pas akhir Juli sempet ada musibah di keluarga besar dan ada masa satu rumah kaya... berduka dengan caranya masing-masing. Tapi gue kaya belum bener-bener mencerna segala hal yang terjadi gitu loh. Kebayang gak sih? Kaya... karena saat yang lain bisa berduka, gue masih harus lanjut kerja. Tapi kalo keluar kamar I could hear someone cried, or a conversation about it -- followed by someone cried. There were time when I cried as well, although I prefer to grieve alone in my room. Tapi kaya... apa yaa. Dengerin orang sedih tuh bisa bikin capek juga sih ternyata, apalagi di masa ini emang semacam ujian mental aja. And this happened for about a month.

Terus kaya... yaudah emang pokoknya banyak faktor yang membuat capek mental sejak akhir Juli kemarin. Lumayan ngaruh juga ke fisik, karena awalnya gue bisa olahraga 3-4x seminggu, sekarang bisa 2x aja udah alhamdulillah. Tapi gue juga gak ngoyo dan maksa sih, kaya yaudah jalanin aja sebisa gue, semampu gue, sekuat gue. Gak mau maksain diri sendiri, gak mau being too hard on myself.

Lah tapi namanya juga aku, mana bisa.

Kan kalo kata Lenka, my world is full of loveliness, but I focus on the stress.

Terus abis itu, ada sesuatu. Wow sesuatu.

Not really sesuatu sih, more like a process gitu (?) Kaya... bukan satu insiden tapi kaya terjadi A, lalu kek yaudah. Kaya... awalnya X, terus lanjut Y, terus lanjut Z. HAHAHA MULAI CRYPTIC KARENA GAK BISA MENYAMPAIKAN BLAK-BLAKAN DI RUANG PUBLIK. Terus kaya di entah huruf apa, gue baru sadar... wow aku punya emotional baggage. Dan sepertinya cukup parah karena gue jadi punya kecenderungan paranoid. Ya gak paranoid sih, tapi lebih ke overthinking dan negative thinking.

Ya gimana hamba kaga mau meledak ya.

Terus sejujurnya gue sedih sih. Karena gue dulu gak begini. Dalam artian, gue dulu nggak bakal overthinking masalah-masalah yang sekarang gue anggap masalah, malah cenderung cuek. Terus gue mikir lagi sih. Gue gak pernah bener-bener memproses masalah-masalah gue KARENA KAN AKU CONCEAL DON'T FEEL DON'T LET THEM KNOW. Alias... selama ini ya gue kalo ada masalah cenderung dipendam, terus dijadiin bahan ketawa. Tapi gue gak bener-bener memproses masalah itu, terus ternyata gue malah jadi banyak nyalahin diri gue sendiri gitu-gitu. Duh ini sangatlah bingung ngejelasinnya.

Terus kaya gue sadar kalo gue jadi anxious parahhhh mampus gue pun sampe khawatir sama diri gue karena kok rasanya sangat tidak sehat. Terus bener-bener so many bad thoughts aja. Terus tiba-tiba nemu sebuah post dari @realdepressionproject (post yang ini), terus pas baca ciri-cirinya... gue sampe deg-degan karena gue ngerasa I ticked like half of them. Terus gue baru sadar kalo ternyata my past relationships bisa dibilang mengandung mental abuse. Terus kaya... haaaaaaaahhhhh yaampooooon. Bahkan gue baru tau kaya gitu bisa jadi mental abuse. Walaupun mungkin mereka pun tidak sadar kalo sedang melakukan itu. (wow masih dibelain)

Tapi kalo dipikir-pikir yah... emang. Segila itu dulu-dulu. Terus berhubung gue emang tipe all out kalo udah sayang (sayang in general ya, sayang sama temen pun aku akan all out). Bener-bener yaa kalo gue disalahin akan suatu hal, yaudah gue jadi ngerasa itu salah gue padahal mah kagakkkk. Gue harus selalu available, tapi kalo gue butuh mereka & mereka tidak available, gue tidak boleh menuntut. Iya, (sebenernya) segitunya. Tapi gue gak terlalu memusingkannya karena ya dulu gue mikir, "Oke take your time." Padahal mah... ya gak gitu juga. Dan ini terjadi berkali-kali di hubungan yang berbeda. Buset am starting to question myself sih, kayanya gue yang selalu salah pilih orang ha.

Anyways, mungkin pas jelasin ini gue bisa joke around. But, irl, yaa kalo ada apa-apa yang mirip dikit backgroundnya (baru background yaa, padahal responnya belum tentu sama), itu gue sejujurnya langsung muncul cemas. Terus kaya... yaudah that's my demon. This is my battle.

Cuma gue gak nyangka aja kalo ternyata hal-hal kaya gitu bisa ngaruh segitunya. Kaya di atas gue bisa joke around, ngejelasin, tapi yaa kalo dihadapkan pada kondisi itu yaa jadi overthinking dan anxious lagi.

I think I need help karena bisa ngaruh kemana-mana, especially kalo kerjaan lagi heboh hyaaa~~

Ditulis (bukan) dalam rangka world mental health day, tapi buat jadi personal reminder :-)