Sunday, October 11, 2020

Heu

Heu.

Jujur gak tahu mau nulisnya gimana.

Seminggu ini kaya lagi capek banget aja, energi bener-bener abis. Padahal gak gimana-gimana juga. Kaya... yaudah lagi mentally exhausted aja. Seminggu ini kaya beberapa kali tidur cepet karena kaya udah gak punya energi lagi.

Sebenernya selama self-quarantine ini memang episode ini silih berganti sih. Ada masa-masa gue sangat energik dan penuh tenaga, ada masa-masa kaya... capek aja. Terus yaudah gitu aja terus gantian.

Kalo boleh jujur, pas akhir Juli sempet ada musibah di keluarga besar dan ada masa satu rumah kaya... berduka dengan caranya masing-masing. Tapi gue kaya belum bener-bener mencerna segala hal yang terjadi gitu loh. Kebayang gak sih? Kaya... karena saat yang lain bisa berduka, gue masih harus lanjut kerja. Tapi kalo keluar kamar I could hear someone cried, or a conversation about it -- followed by someone cried. There were time when I cried as well, although I prefer to grieve alone in my room. Tapi kaya... apa yaa. Dengerin orang sedih tuh bisa bikin capek juga sih ternyata, apalagi di masa ini emang semacam ujian mental aja. And this happened for about a month.

Terus kaya... yaudah emang pokoknya banyak faktor yang membuat capek mental sejak akhir Juli kemarin. Lumayan ngaruh juga ke fisik, karena awalnya gue bisa olahraga 3-4x seminggu, sekarang bisa 2x aja udah alhamdulillah. Tapi gue juga gak ngoyo dan maksa sih, kaya yaudah jalanin aja sebisa gue, semampu gue, sekuat gue. Gak mau maksain diri sendiri, gak mau being too hard on myself.

Lah tapi namanya juga aku, mana bisa.

Kan kalo kata Lenka, my world is full of loveliness, but I focus on the stress.

Terus abis itu, ada sesuatu. Wow sesuatu.

Not really sesuatu sih, more like a process gitu (?) Kaya... bukan satu insiden tapi kaya terjadi A, lalu kek yaudah. Kaya... awalnya X, terus lanjut Y, terus lanjut Z. HAHAHA MULAI CRYPTIC KARENA GAK BISA MENYAMPAIKAN BLAK-BLAKAN DI RUANG PUBLIK. Terus kaya di entah huruf apa, gue baru sadar... wow aku punya emotional baggage. Dan sepertinya cukup parah karena gue jadi punya kecenderungan paranoid. Ya gak paranoid sih, tapi lebih ke overthinking dan negative thinking.

Ya gimana hamba kaga mau meledak ya.

Terus sejujurnya gue sedih sih. Karena gue dulu gak begini. Dalam artian, gue dulu nggak bakal overthinking masalah-masalah yang sekarang gue anggap masalah, malah cenderung cuek. Terus gue mikir lagi sih. Gue gak pernah bener-bener memproses masalah-masalah gue KARENA KAN AKU CONCEAL DON'T FEEL DON'T LET THEM KNOW. Alias... selama ini ya gue kalo ada masalah cenderung dipendam, terus dijadiin bahan ketawa. Tapi gue gak bener-bener memproses masalah itu, terus ternyata gue malah jadi banyak nyalahin diri gue sendiri gitu-gitu. Duh ini sangatlah bingung ngejelasinnya.

Terus kaya gue sadar kalo gue jadi anxious parahhhh mampus gue pun sampe khawatir sama diri gue karena kok rasanya sangat tidak sehat. Terus bener-bener so many bad thoughts aja. Terus tiba-tiba nemu sebuah post dari @realdepressionproject (post yang ini), terus pas baca ciri-cirinya... gue sampe deg-degan karena gue ngerasa I ticked like half of them. Terus gue baru sadar kalo ternyata my past relationships bisa dibilang mengandung mental abuse. Terus kaya... haaaaaaaahhhhh yaampooooon. Bahkan gue baru tau kaya gitu bisa jadi mental abuse. Walaupun mungkin mereka pun tidak sadar kalo sedang melakukan itu. (wow masih dibelain)

Tapi kalo dipikir-pikir yah... emang. Segila itu dulu-dulu. Terus berhubung gue emang tipe all out kalo udah sayang (sayang in general ya, sayang sama temen pun aku akan all out). Bener-bener yaa kalo gue disalahin akan suatu hal, yaudah gue jadi ngerasa itu salah gue padahal mah kagakkkk. Gue harus selalu available, tapi kalo gue butuh mereka & mereka tidak available, gue tidak boleh menuntut. Iya, (sebenernya) segitunya. Tapi gue gak terlalu memusingkannya karena ya dulu gue mikir, "Oke take your time." Padahal mah... ya gak gitu juga. Dan ini terjadi berkali-kali di hubungan yang berbeda. Buset am starting to question myself sih, kayanya gue yang selalu salah pilih orang ha.

Anyways, mungkin pas jelasin ini gue bisa joke around. But, irl, yaa kalo ada apa-apa yang mirip dikit backgroundnya (baru background yaa, padahal responnya belum tentu sama), itu gue sejujurnya langsung muncul cemas. Terus kaya... yaudah that's my demon. This is my battle.

Cuma gue gak nyangka aja kalo ternyata hal-hal kaya gitu bisa ngaruh segitunya. Kaya di atas gue bisa joke around, ngejelasin, tapi yaa kalo dihadapkan pada kondisi itu yaa jadi overthinking dan anxious lagi.

I think I need help karena bisa ngaruh kemana-mana, especially kalo kerjaan lagi heboh hyaaa~~

Ditulis (bukan) dalam rangka world mental health day, tapi buat jadi personal reminder :-)

Friday, September 4, 2020

Friday Night Rant

Baru sadar, tulisan gue minggu lalu ada yang ngeview. Padahal baru seminggu dan kayanya gue gak post dimanapun. Haha datang dari mana coba.

Anw beberapa hari ini gue lagi nonton beberapa romcom dan sempet ke-shuffle Loving is Easy-nya Rex Orange County. Terus gue jadi mikir sih...

Kenapa yaa gak ada meet cute di dunia nyata?

You know, ketemunya gak sengaja, terus dari pas ngobrol pertama kali yaa udah ada aja chemistry-nya. Terus yaudah, gak gimana-gimana lagi, lanjut aja terus tuh hubungan. Kalo pun ada gangguan ya nanti balik lagi kok tenang aja.

Se-ngga pernah itu loh ngeliat yang begitu. Kenapa harus susah banget ya? Lo suka aja gak cukup, pihak sananya suka juga gak? Kalo suka juga, beneran mau dilanjutin gak? Dan masih panjang lagi pertanyaannya.

Kenapa segala hal harus complicated ya?

Bukannya katanya loving is easy?

Pengen gak sih punya yang segampang itu, yang semengalir itu aja.

Yang gak perlu menerka-nerka, "Ini apa sih maksudnya? Ini harus gimana ya?"

Yang kalo emang udah ngerasa seru, yaudah lanjut aja terus.

Oke deh gue tarik mundur, harus nyari dimana ya????? Sebelum mulai memilih kan harus ada dulu pilihannya. Atau kalo gak ketemu dimana ya????? Haaa so many questions!!!!!

Udah mana lagi gak bisa keluar rumah gini. Mau ketemu siapa coba? It's almost 6 months and my supposed-to-be-adventurous-25 bener-bener ngendap di rumah doang. Asli sih bingung haha.

Ditulis untuk dibaca di suatu hari nanti, saat sudah ditemukan jawabannya :-)

Friday, August 28, 2020

Maunya Apa Sih?

 Selalu bilang mau santai dan jalanin aja.

Selalu bilang gak buru-buru dan pengen pelan-pelan.

Selalu bilang gak ada apa-apa kok.

Selalu bilang biasa aja.

Tapi...

Selalu mempertanyakan.

Selalu mau ada perkembangan.

Selalu tidak sabar ke selanjutnya.


Maunya apa sih?

Saturday, July 4, 2020

12 Years!

Ayyyy happy anniversary!

I never thought that I'd still do this (yeu nulis gini aja terus). Serius sih. Inget banget awalnya tuh karena baca blognya Raditya Dika terus mikir, "Seru kali ya nulis cerita sehari-hari gitu." Lah gataunya keterusan sampe sekarang.

I found my joy, I found my peace by writing.

Jujur sering banget ada yang nanya,
  • Kenapa masih nulis di Blogger sih? Kan gak bisa macem-macem, enakan di Wordpress atau Medium?
  • Kenapa gak diseriusin aja biar dapet penghasilan? Lumayan banget tau bisa (begini begitu)
  • Nulis yang lebih serius dong kontennya (((oke ini lebih ke request sih)))
  • ... dan lain-lain.
Selama ini kalo digituin gue lebih ke jawab panjang lebar mencoba memberi penjelasan yang mengarah ke pembenaran gue melakukan apa yang selama ini gue lakukan. Padahal kalo dipikir-pikir lagi, jawabannya cuma satu sih.

Karena nulis adalah hobi gue.

Jawabannya sesimpel itu sih. Nulis bikin gue seneng, dan ternyata seneng gue sesederhana nulis. Gue gak ambil pusing berapa banyak yang ngeliat tulisan gue. Gue cuma pengen cerita apa yang ada di kepala gue. Sesimple itu sih.

Ini adalah tempat dimana gue gak perlu ngejar sempurna.
Ini adalah tempat gue cerita-cerita, ini tempat gue melepas penat.
Ini salah satu mood booster gue, dengan cara gue.
I never do this to please anybody. I do this for myself, because I like it.
I do this simply because this makes me happy.

Gue inget banget pernah baca tulisan intinya, do things you like doing, it's ok to suck.
And the thing that makes me happy adalah nulis. Heck, I know I'm not gifted on writing but I like it. So be it. And it's ok to suck! Jadi kenapa gue harus mengejar well-crafted writings if it doesn't make me happy (or happier). Jujur kadang gue malah jadi males duluan karena ngebayangin effort yang dibutuhkan udah gede, just because I aimed for certain degree of perfection. Padahal gue nulis untuk diri gue sendiri, sebagai pengingat akan hal-hal yang gue alami, pikirkan, dan rasakan. Syukur kalo ada yang bisa relate juga. Jadi kenapa gue harus pusing bikin ini sebaik mungkin untuk orang lain?

Anw, gue juga ngga pernah malu sama tulisan-tulisan gue jaman dulu.
I know it cringes the crap out of me now, tapi yaa namanya juga manusia. Makin gede, makin dewasa. Yakin banget pasti tulisan gue dulu banyak yang kesannya tone deaf atau gimana gitu. Tapi yaa udah aja gak sih? It's part of growing up. Those writings are a part of me.

Ya walaupun kadang pengen nulis lebih serius dkk, tapi kadang gue jadi ngerasa gue ngebebanin diri sendiri karena ngerasa cerita yang pengen gue sampaikan menurut gue kurang serius dan kurang menarik (?) Padahal mah yaudah aja sih, ini kan punya gue, kenapa gue jadi takut apa yang orang pikirkan.

Semoga ke depannya, tempat ini masih menjadi tempat yang nyaman untuk bercerita.
Dan semoga, siapapun yang mampir, bisa mendapat sesuatu yang berguna, entah buat melepas penat, atau bahkan mengambil hikmah :-)

Salam sayang,
Titha.

PS. Setelah > 5 tahun pake banner yang sama, akhirnya bikin baru pake Canva! Haha
PPS. Ilustrasi yang ada saat ini digambar sama orang-orang berbakat, go check 'em! (Ilustrasi di kiri banner - @urimoji, ilustrasi di kanan banner - @byciane, gambar di Behind the Scene -- @konpeito_id)

Saturday, June 20, 2020

Selama Titha #dirumahaja: Turun ke Dapur

Asli! Pengen banget cerita ini karena sumpah gue pun kaget.

Gue seneng masak!