Saturday, November 10, 2018

Festive September

I went to three events last September, Asian Games closing (kinda), Skyavenue, and Pekan Raya Indonesia. Setelah lama nggak pergi ke acara-acara yang isinya lautan manusia, akhirnya kembali datang. And I miss the feeling so much!!!! Sebenernya tuh udah rada lama gue pengen pergi ke keramaian tapi biasanya rasa malas menang.... Lebih pengen ke tempat yang sepi dan gak banyak orang, karena capek aja gitu hari kerja ketemu orang banyak (dari berangkat, di kantor, sampe pulang), terus kadang weekend pengennya yaa kalaupun harus keluar, ke tempat yang gak terlalu rame. Life's too short to queue. He he.


Asian Games
Sejujurnya pas hari opening gue mampir ke GBK sama Dena. Kebetulan kita abis dari Kota Tua gitu, tadinya pengen foto sama maskotnya Asian Games di Kota Tua tapi banyak orang bersandar disana. Akhirnya gue sama Dena iseng mampir ke GBK. Tapi sayangnya yang bisa masuk ke dalem sana cuma yang punya tiket. Akhirnya hanya bisa memandang dari luar, terus pulang deh. Nah sebenernya penasaran banget pengen liat dalemnya, tapi ya banyak hal yang menjadi pertimbangan, akhirnya gak jadi terus. Terus gue baru sadar kalo ternyata Asian Games cuma 2 minggu. Terus akhirnya ngajak Nana deh buat dateng kesana di weekend closingnya, antara Sabtu atau Minggu. Terus akhirnya jadilah hari Minggu kesana ama Nana...

Gue sama Nana ketemu di halte Dukuh Atas, naik TJ 1 ke arah Blok M, turun di halte GBK. Terus hari itu tiket belinya cuma bisa di Pintu 7, akhirnya gue sama Nana mengantri sekitar 1 jam buat dapet tiket masuk ke festivalnya. Biar bisa lihat-lihat ke berbagai bazaar doang sih sebenernya, bukan tiket buat nonton closingnya. Setelah masuk... panas banget ampun. Berkelilinglah gue dan Nana, sebenernya goals gue cuma mau foto sama maskotnya sih... Terus yaudah deh, foto sama maskot, foto sama obor. Sejujurnya kondisi sangatlah kumal karena panas banget. Terus sekitar jam 2 gitu gue sama Nana akhirnya mendapat tempat duduk dan makan di sana. Gue bahkan udah lupa makan apa. Pokoknya istirahatlah. Terus akhirnya kembali bergerak ke arah panggung gitu, nonton seorang penyanyi yang gue lupa siapa, cewek yang suka nge-cover lagu-lagu gitu. Ini kondisinya udah jam 4an gitu, dan disinilah kehebohan dimulai...

Gue sama Nana mulai ngerasa gerimis, akhirnya kami tetep nonton panggung tapi sambil berteduh di salah satu tenant gitu. Gataunya makin deras sampai akhirnya semua orang di sekitar panggung berteduh di tenda itu. Padat abis. Lelah berdiri, akhirnya gue sama Nana duduk. Terus ngobrol sama ibu-ibu yang duduk samping gue. Gila, never thought that I would have a decent convo with ibu-ibu until that moment. Gue selalu takut ngobrol sama ibu-ibu karena gue biasanya sangat cuek dan gak tertarik buat basa-basi. Guess I learned something setelah 1 tahun kerja sebagai researcher yang sering harus interview user haha

Setelah hujan reda, di GBK banjir?!?!? Bukan di stadion sih, tapi di tempat banyak tenant itu airnya menggenang. Badan udah super gak enak, karena keringat & lembab karena hujan, akhirnya gue sama Nana langsung jalan secepat mungkin ke FX. Sempat kehujanan lagi menuju FX, terus akhirnya berteduh dulu di halte bus antara GBK dan FX. Daaaan.... FX sangatlah penuh. Bhay. Susah banget cari makan. Nana sampe beli tissue basah buat bersihin makeup karena rasanya sudah sangat geleuh t_t Tadinya mau makan di food court, tapi karena ribet harus top up segala macem, akhirnya makan di Wingstop. Pas banget pas dateng ada orang baru selesai makan. Effort bangetlah pokoknya hari itu. Setelah makan badan sudah jauh lebih baik, terus tadinya mau nobar aja di FX TAPI GAK ADA TEMPAT. Mood sudah hancur, gue hanya ingin tidur. Bahkan besoknya itu ke kantor hhh. Yaudah deh akhirnya gue pulang, kebetulan cowonya Nana juga nyusul karena mau lihat kembang api.

Pulangnya susah banget dapat ojol. Sambil nunggu ojol masih sempet lihat kembang api dari FX. Pas gue pulang, jalanan super sepi. Bahkan gue balik lewat Kokas dan itu depan mall-nya kosong?!?! Padahal biasanya macet banget, apalagi weekend. Terus yaudah deh sampe rumah langsung istirahat hew. Tapi sangat senang karena bisa "mencicipi" keramaian Asian Games walaupun super melelahkan. Kudos to Nana yang mau nemenin seharian. So happy sempet foto sama Bhinbhin, Atung, dan Kaka yang ternyata namanya diambil dari Bhineka Tunggal Ika. Walaupun gue masih gak ngerti kenapa namanya Atung, bukan Tungtung, yang akhirnya pola nama dia jadi beda sendiri dibanding yang lain.



Skyavenue
Berawal dari....... apa ya? Gue juga lupa. Pokoknya one thing led to another, (kayanya) gue gak sengaja ngeliat tentang Skyave. Dan ada Maliq. OH iya deng. Oke prolog dulu yaa. Sebelumnya, gue sama Intan janjian pengen nonton Maliq bareng karena udah lama gak nonton Maliq live. Terus gituu, yaudah deh. Gue kayanya ngeliat jadwal Maliq terus ngeliat mereka bakal manggung di Skyave. Terus pas gue ngecek ke Skyave, ternyata banyak artis menarik, seperti Sheila on 7, RAN, Hivi!, dan sebagainya. Banyak deh pokoknya. Walaupun gue sempet mikir "Anjrit artisnya banyak banget." tapi otak pelit itungan gue langsung mikir, "Whoa ini best deal!!!" Terus akhirnya gue ngajak Nana sama Intan. Terus akhirnya beli deh tiketnya. Terussss belakangan diketahui kalau ternyata ada 2 panggung lol. Terus sempet membahas mau nonton siapa aja blablabla. Terus dapet info kedua kalo ternyata e-tix yang udah dibeli masih harus ditukar lagi dengan bracelet. Dan karena yang beli tiketnya gue dan kayanya gue doang yang sempet, gue nuker deh. Ke labsky. Sehari sebelum acaranya.

Gue lupa ada apa, kalo gak salah gue ada meeting di luar gitu sih. Di daerah... pokoknya Grogol sana lagi, intinya jauh banget dari rumah. Oke, barusan gue cek dan itu di Daan Mogot. Terus meeting selesai jam 3, terus akhirnya gue ngecek Trafi tuh, gimana caranya ke Labsky dari Daan Mogot. Terus gue bisa naik satu bus, tapi lupa namanya apa. Terus di... entah namanya apa. Pokoknya Gancit sana lagi (?) Sepanjang jalan gue sangat mengantuk tapi insecure karena gak familiar sama jalannya ha ha ha. Terus lanjut naik ojol ke Labsky. Tukar e-tix jadi bracelet, terus gue nyamperin kantor temen gue yang di seberang PIM biar pulangnya bisa nebeng. Iya, jalannya emang serandom itu.

Besoknya, berkumpul sekitar jam 3 atau 4 di halte Dukuh Atas. You know what, Dukuh Atas is one of the most convenient meeting point because it's accessible from every direction. Oke mulai ngelantur. Terus sempet turun di halte GBK tapi mikir jalan ke Pintu 7 (acaranya di Istora jadi masuknya enakan dari Pintu 7) tapiiii jauh, jadi mager. Terus mikir, halte Polda lebih deket ke Pintu 7. Akhirnya kita naik bus balik ke Polda, cuma ternyata kalo dari halte Polda gak bisa turun langsung ke Pintu 7 karena gak ada jembatannya. Lmao. Akhirnya balik lagi deh naik bus buat turun di halte GBK, terus jalan kaki ke Pintu 7.

Pas masuk ke venue, lagi Fourtwenty. Gue gak ngerti lagunya sih ha ha ha. Terus akhirnya mau makan dulu. Gue nyobain Mbok Jum (?) pokoknya rice box yang macem Eatlah. Oke lah lumayan. OHH IYA. Sebelumnya kita ngisi bracelet kita sama duit, karena tenant-nya terima metode pembayaran itu. Pintarnya kami, kami ngisi sendiri-sendiri. Tenang, informasi ini akan berguna belakangan. Setelah makan, siap-siap nonton tujuan utama datang, aka Maliq.

Nonton Maliq. SO HAPPYYYY udah lama banget gak nonton Maliq soalnya. Pardon my voice during Maliq's performance. Gak bisa kalo gak sing along gitu loh!??!?!?! Btw jompo abis karena nonton berdiri sangatlah melelahkan HUHU sedih. Maliq kelar, gue sama teman-teman (mencoba) buat nonton Hivi! tapi ternyata pas kami nyampe panggung udah encore. Terus lanjut dengerin Diskoria Selekta. Oh where have you been all my life?!?!?! Had so much fun listening to songs I grew up with. Tapi mau tidak mau harus cabut di tengah karena harus pindah panggung buat nonton Sheila on 7. Happy banget!!!!!!! Yha happy aja terus. Iyalah, rugi kalo gak happy. Terus dapet nonton sekitar 5-6 lagu Sheila on 7, terus kami cabut lagi ke panggung satu lagi karena mau nonton RAN. Ohiya, pas nonton Sheila on 7 kami duduk karena kami jompo ingin mendengarkan dengan lebih tenang. Terus nonton RAN huhu udah lama juga gak nonton mereka live. Ya sebenernya untuk semuanya gue udah lama gak nonton live sih. Biasanya gue udah terlalu capek kalo weekend. Tapi sekarang nggak gaes, gue kembali menjadi Titha yang mudah diajak main dan ketemu hihiw.

Terus pas selesai nonton RAN, kami semua mau refund uang di bracelet masing-masing. Disinilah kekacauan dimulai. Jadi itu ngantri banget ya, karena ya basically semua orang mau minta tukar tapi kalo gak salah cuma ada 2 loket. Terus yudah deh, mengantri... 30 menit kayanya lebih deh. UDAH MANA ADA YANG MAU NYELAK GUE DAN INTAN. Oh jelas tidak bisa. Awalnya Intan kodein gue tentang orang ini (kebetulan Intan ngantrinya belakang gue). Setelah gue aware ada orang ini, gue pastikan orang ini gak akan nyelak gue dengan sengaja ngomong kencang hal-hal seperti, "Ini antriannya dimana ya? Kita udah bener kan ya antriannya?" Well to be fair gue ngomong gini karena emang sempet gak jelas juga antriannya. Terus cara gue berdiri juga dibuat agar orangnya gak bisa nyelak hakhakhakhak sebenernya cuma peletakan kaki doang sih. Sengaja agak gue panjangin dan gue mepet banget sama orang depan gue biar gak diselak. Sebenernya yang cowonya tuh udah mencoba untuk menahan cewenya, tapi cewenya shameless aja, tetep mau nyelak. Aneh abis. Gue heran sih di tempat-tempat yang sebenernya orangnya udah baris dengan rapi, masih ada aja yang mencoba buat nyelak. Anw setelah berjuang untuk menukar, akhirnya kami bertiga berhasil.

Terus untung banget pulangnya naik TJ. Nggak kebayang kalo dijemput atau bawa mobil hwe penuh banget orang mau pulang. Turun di Tosari terus nyambung naik ojol ke rumah masing-masing. So fun! Sudah lama tidak pulang malam karena datang ke acara-acara hahaha. Dulu kuliah kayanya sering banget karena gak ada jam malam di kosan. Btw ya, gue kan pake makeup, terus gue sempet mikir apa ntar gue gak kaya tante-tante di sana... but it's ok guys karena dedek dedek ini dandannya lebih cetar dari aq.



A post shared by For Blog Purpose (@titha.xyz) on


A post shared by For Blog Purpose (@titha.xyz) on

Pekan Raya Indonesia
Sejujurnya ini sangat random sih. Kebetulan pengen ketemu Icha terus bingung mau kemana, terus nemu info ada Pekan Raya Indonesia dan kebetulan di ICE, yang mana dekat sama rumah Icha. Yaudah deh akhirnya kesana. Gue naik kereta ke stasiun yang dekat Bintaro Exchange (sumpah udah berapa kali kesana tapi lupa terus). Terus dijemput Icha, terus pergilah kami ke ICE. We have no idea tentang PRI ini sejujurnya. Tadinya ngincer makanan, tapi pas kami datang makanannya banyak belom pada siap. Sempet masuk ke booth-nya MAP tapi kok yha ramai sekali dan gak ada yang menarik, akhirnya gak beli apa-apa. Malah akhirnya beli di booth lain yang tidak perlu disebut namanya he he.

Abis dari sana bingung mau kemana, terus akhirnya ke Ikea. Makan si meatball (yang kalo kata Rere bakso -- nggak salah juga sih). Terus balik deh akhirnya. It was fun. Pulang naik kereta lagi. Cepet loh sebenernya, tapi yaa berdiri. Weekend pun ramai?!?!?! Yaudah sih gapapa, masih bisa bersandar di tiang.

Sekian ceritaku tentang event-event di bulan September. Maaf updatenya super lama huhu. Ttyl bby!

No comments:

Post a Comment